Saturday, 26 November 2016

Langkah Awal Memulai Usaha Budidaya

Dalam memulai sebuah bisnis ada baiknya kita mencari informasi yang lebih mendalam agar tidak kebingungan dalam menerapkannya. Bisnis jamur tiram memang menggiurkan. Seorang petani jamur tiram mengatakan bahwa dalam sekali panen dirinya mampu menghasilkan 25 kg jamur dengan harga kotor Rp 241.000,-. Sementara modal dari satu log hanya membutuhkan dana Rp 2000,- sampai Rp 2.500,- saja. Namun bisa saja dengan bayangan sukses meraup keuntungan dalam bisnis, kamu justru mengalami kerugian karena tidak pandai membudidayakan jamur tiram. Untuk itu perhatikan terlebih dahulu hal-hal berikut:
  1. Persiapkan dengan cermat hal-hal yang diperlukan sebelum menanam jamur tiram, baik berupa bahan utama maupun penunjang. Di antaranya rumah kumbung baglog, rak baglog, bibit jamur tiram, media budidaya dan peralatan budidaya. Usahakan budidaya jamur tiram menggunakan bibit bersertifikat yang dapat dibeli dari petani lain atau dinas pertanian setempat. Selain itu, peralatan pendukungnya juga tidak harus yang mahal karena kita juga bisa menggunakan peralatan sederhana yang bisa kita temukan di sekitar kita seperti peralatan dapur, tong/wadah makanan bekas, bambu.
  2. Lingkungan dan jenis jamur berpengaruh pada proses budidaya. Hal ini bisa pengaruh dari jenis nutrisi, ketersediaan, media, suhu lingkungan dan kontur wilayah. Hal ini bisa dilihat dari contoh jamur liar dan jamur yang di budidayakan. Untuk mengoptimalkan hasil dalam usaha budidaya jamur tiram di dataran rendah dapat dilakukan dengan modifikasi terhadap bahan media dan takarannya. 
  3. Serbuk gergaji adalah nutrisi bagi jamur.
    Sebagai media tumbuh jamur tiram, serbuk gergaji berfungsi sebagai penyedia nutrisi bagi jamur. Kayu yang digunakan sebaiknya kayu keras. Hal ini karena kayu keras banyak mengandung selulosa yang dibutuhkan oleh jamur. Jenis-jenis kayu keras yang bisa digunakan sebagai media tanam jamur tiram antara lain sengon, kayu kampung, dan kayu mahoni. Untuk mendapatkan serbuk kayu pembudidaya bisa memperolehnya di tempat penggergajian kayu. Sebelum digunakan sebagai media biasanya sebuk kayu dibuat kompos terlebih dahulu agar bisa terurai menjadi senyawa yang lebih sederhana sehingga mudah dicerna oleh jamur. Proses pengomposan serbuk kayu dilakukan dengan cara menutupnya menggunakan plastik atau terpal selama 1-2 hari. Pengomposan berlangsung dengan baik jika terjadi kenaikan suhu sekitar 50 derajat. 
  4. Dedak/bekatul dan tepung jagung adalah penghasil kalori untuk pertumbuhan jamur. Dedak/bekatul dan tepung jagung berfungsi sebagai substrat dan penghasil kalori untuk pertumbuhan jamur.
    Berdasarkan hasil penelitian, penggunaan dedak maupun tepung jagung memberikan kualitas hasil jamur yang sama karena kandungan nutrisi kedua bahan tersebut mirip. Namun, penggunaan dedak dianggap lebih efisien karena bisa memangkas biaya dan cenderung mudah dicari karena banyak dimanfaatkan sebagai pakan ternak. Sebelum membeli dedak dan tepung jagung, sebaiknya pastikan dahulu bahan-bahan tersebut masih baru. Jika memakai bahan yang sudah lama kemungkinan bahan tersebut sudah mengalami fermentasi yang dapat berakibat pada tumbuhnya jenis jamur yang tidak dikehendaki.
  5. Kapur adalah
    sumber mineral dan pengatur pH bagi jamur. Kapur (CaCo3) berfungsi sebagai sumber mineral dan pengatur pH. Kandungan Ca dalam kapur dapat menetralisir asam yang dikeluarkan meselium jamur yang juga bisa menyebabkan pH media menjadi rendah.

Beberapa ketentuan yang harus diperhatikan dalam budidaya adalah sebagai berikut:
  1. Aturan mencampur media bagi jamur. Wadah yang digunakan untuk meletakkan campuran media adalah kantong plastik bening tahan panas (PE 0,002) berukuran 20 cm x 30 cm. Adapun komposisi media semai adalah serbuk gergaji 100 kg; tepung jagung 10 kg; dedak halus atau bekatul 10 kg; kompos 0,5 kg; kapur (CaCo3) 0,5 kg; dan air 50-60%. Ada dua hal yang harus diperhatikan sebelum melakukan penanaman bibit jamur, yaitu sterilisasi bahan dan sterilisasi baglog.
  2. Persiapan kumbung.
    Kumbung atau rumah jamur adalah tempat untuk merawat baglog dan menumbuhkan jamur. Kumbung biasanya berupa sebuah bangunan, yang diisi rak-rak untuk meletakkan baglog. Bangunan tersebut harus memiliki kemampuan untuk menjaga suhu dan kelembaban. Kumbung biasanya dibuat dari bambu atau kayu. Dinding kumbung bisa dibuat dari gedek atau papan. Atapnya dari genteng atau sirap. Jangan menggunakan atap asbes atau seng, karena atap tersebut akan mendatangkan panas. Sedangkan bagian lantainya sebaiknya tidak diplester agar air yang digunakan untuk menyiram jamur bisa meresap. Di dalam kumbung dilengkapi dengan rak berupa kisi-kisi yang dibuat bertingkat. Rak tersebut berfungsi untuk menyusun baglog. Rangka rak bisa dibuat dari bambu atau kayu. Rak diletakkan berjajar. Antara rak satu dengan yang lain dipisahkan oleh lorong untuk perawatan. Ukuran ketinggian ruang antar rak sebaiknya tidak kurang dari 40 cm, rak bisa dibuat 2-3 tingkat. Lebar rak 40 cm dan panjang setiap ruas rak 1 meter. Setiap ruas rak sebesar ini bisa memuat 70-80 baglog. Keperluan rak disesuaikan dengan jumlah baglog yang akan dibudidayakan. 
  3. Sebelum baglog dimasukkan ke dalam kumbung, sebaiknya lakukan persiapan terlebih dahulu. Berikut langkah-langkahnya: (a). Bersihkan kumbung dan rak-rak untuk menyimpan baglog dari kotoran. (b). Lakukan pengapuran dan penyemprotan dengan fungisida di bagian dalam kumbung. Diamkan selama 2 hari, sebelum baglog dimasukkan ke dalam kumbung. (c). Setelah bau obat hilang, masukkan baglog yang sudah siap untuk ditumbuhkan. Seluruh permukaannya sudah tertutupi serabut putih.
  4. Persiapan baglog.
    Dikutip dari laman www.alamtani.com, Baglog merupakan media tanam tempat meletakkan bibit jamur tiram. Bahan utama baglog adalah serbuk gergaji, karena jamur tiram termasuk jamur kayu. Baglog dibungkus plastik berbentuk silinder, dimana salah satu ujungnya diberi lubang. Pada lubang tersebut jamur tiram akan tumbuh menyembul keluar. Pada usaha budidaya jamur tiram skala besar, petani jamur biasanya membuat baglog sendiri. Namun bagi petani pemula, atau petani dengan modal terbatas biasanya baglog dibeli dari pihak lain. Sehingga petani bisa fokus menjalankan usaha budidaya. Saat ini, baglog jamur tiram yang berbobot sekitar 1 kg dijual dengan harga Rp. 2.000-2.500. Adapun bila ingin membuat sendiri silahkan baca cara membuat baglog jamur tiram.
  5. Rawat baglog dengan baik.
    Terdapat dua cara menyusun baglog dalam rak, yakni diletakkan secara vertikal dimana lubang baglog menghadap ke atas. Dan secara horizontal, lubang baglog menghadap ke samping. Kedua cara ini memiliki kelebihan masing. Baglog yang disusun secara horizontal lebih aman dari siraman air. Bila penyiraman berlebihan, air tidak akan masuk ke dalam baglog. Selain itu, untuk melakukan pemanenan lebih mudah. Hanya saja, penyusunan horizontal lebih menyita ruang.

Cara-cara perawatan baglog adalah sebagai berikut:
  1. Sebelum baglog disusun, buka terlebih dahulu cincin dan kertas penutup baglog. Kemudian diamkan kurang lebih 5 hari. Bila lantai terbuat dari tanah lakukan penyiraman untuk menambah kelembaban.
  2. Setelah itu, potong ujung baglog untuk memberikan ruang pertumbuhan lebih lebar. Biarkan selama 3 hari jangan dulu disiram. Penyiraman cukup pada lantai saja.
  3. Lakukan penyiraman dengan sprayer. Penyiraman sebaiknya membentuk kabut, bukan tetesan-tetesan air. Semakin sempurna pengabutan semakin baik. Frekuensi penyiraman 2-3 kali sehari, tergantung suhu dan kelembaban kumbung. Jaga suhu pada kisaran 16-24oC.

Disamping persiapan dan perawatan juga perlu diperhatikan beberapa hal yang menjadi kendala budidaya yaitu:
  1. Hama ulat.
    Ulat merupakan hama yang paling banyak ditemui dalam budidaya jamur tiram. Ada tiga faktor penyebab kemunculan hama ini yaitu faktor kelembaban, kotoran dari sisa pangkal/bonggol atau tangkai jamur dan jamur yang tidak terpanen, serta lingkungan yang tidak bersih. Hama ulat muncul ketika kelembaban udara berlebihan. Oleh sebab itu, hama ulat sering dijumpai ketika musim hujan. Untuk tindakan pencegahan, atur sirkulasi udara dengan cara membuka lubang sirkulasi dan untuk sementara proses penyiraman keumbung dihentikan. Lakukan juga pembersihan rumah kumbung dan sekitar rumah kumbung dengan melakukan penyemprotan formalin. Pangkal jamur yang tertinggal di baglog saat pemanenan dapat menimbulkan binatang kecil seperti kepik. Kepik inilah yang menjadi penyebab munculnya hama ulat. Sementara jamur yang tidak terpanen kemungkinan terjadi karena jamur tidak muncul keluar sehingga luput saat pemanenan dan menjadi busuk. Hal ini menyebabkan munculnya ulat. Sebaiknya, ketika melakukan pemanenan baglog telah dipastikan kebersihannya sehingga tidak ada pangkal atau batang dan jamur yang tidak terpanen.
  2. Hama semut dan laba-laba.
    Secara mekanis hama semut dan laba-laba dapat diatasi dengan membongkar sarangnya dan menyiramnya dengan minyak tanah. Sedangkan secara kemis hama tersebut dapat dikendalikan dengan penyemprotan insektisida. Namun, sebaiknya hindari penggunaan penggunaan insektisida jika serangan tidak parah. Sementara itu hama kleket kerap dijumpai pada mulut baglog. Untuk mengendalikannya juga dilakukan dengan cara mekanis, yaitu mengambilnya dengan tangan
  3. Penyakit tangkai memanjang.
    Penyakit ini merupakan penyakit fisiologis yang ditandai dengan tangkai jamur memanjang dengan tubuh jamur kecil tidak dapat berkembang maksimal. Penyakit tangkai memanjang disebabkan karena kelebihan CO2 akibat ventilasi udara yang kurang sempurna. Agar tidak terserang penyakit ini harus dilakukan pengaturan ventilasi dalam kumbung seoptimal mungkin.
  4. Jamur pada jamur. Jamur lain yang kerap mengganggu jamur tiram adalah Mucor sp., Rhizopus sp., Penicillium sp., dan Aspergillus sp. pada substrat atau baglog. Serangan jamur-jamur tersebut bersifat patogen yang ditandai dengan timbulnya miselium berwarna hitam, kuning, hijau, dan timbulnya lendir pada substrat. Miselium-miselium tersebut mengakibatkan pertumbuhan jamur tiram terhambat atau bahkan tidak tumbuh sama sekali. Penyakit ini dapat disebabkan karena lingkungan dan peralatan saat pembuatan media penanaman kurang bersih atau karena lingkungan kumbung yang terlalu lembab. Untuk mengatasi penyakit ini, lingkungan dan peralatan ketika pembuatan media dan penanaman perlu dijaga kebersihannya. Kelembaban di dalam kumbung juga diatur agar tidak berlebihan. Penyakit ini dapat menyerang baglog yang sudah dibuka ataupun masih tertutup. Jika baglog sudah terserang maka harus segera dilakukan pemusnahan dengan cara dikeluarkan dari kumbung kemudian dibakar.

Hal lain yang perlu diperhatikan pada saat budidaya:
  1. Persiapan panen. Mengutip dari laman alamtani.com, bila baglog yang digunakan permukaannya telah tertutup sempurna dengan miselium, biasanya dalam 1-2 minggu sejak pembukaan tutup baglog, jamur akan tumbuh dan sudah bisa dipanen. Baglog jamur bisa dipanen 5-8 kali, bila perawatannya baik. Baglog yang memiliki bobot sekitar 1 kg akan menghasilkan jamur sebanyak 0,7-0,8 kg. Setelah itu baglog dibuang atau bisa dijadikan bahan kompos. Pemanenan dilakukan terhadap jamur yang telah mekar dan membesar. Tepatnya bila ujung-ujungnya telah terlihat meruncing. Namun tudungnya belum pecah warnanya masih putih bersih. Bila masa panen lewat setengah hari saja maka warna menjadi agak kuning kecoklatan dan tudungnya pecah. Bila sudah seperti ini, jamur akan cepat layu dan tidak tahan lama. Jarak panen pertama ke panen berikutnya berkisar 2-3 minggu.
  2. Proses pengemasan. Pengemasan jamur tiram segar biasanya menggunakan plastik kedap udara. Semakin sedikit udara yang ada di dalam plastik, jamur tiram semakin tahan lama untuk disimpan. Namun, idealnya penyimpanan dengan plastik kedap udara hanya dapat mempertahankan kesegaran jamur tiram selama 2-4 hari. Oleh karena itu, agar jamur tiram segar yang dijual tetap dalam kondisi baik, proses pengangkutan/transportasi tidak boleh terlalu lama dari proses pengemasannya. Seandainya jarak pengangkutan cukup jauh, sebaiknya alat transportasi dilengkapi dengan ruangan berpendingin.
SEMOGA BERMANFAAT BUAT USAHA BUDIDAYA JAMUR!!!

Friday, 25 November 2016

CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM

CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM :

Hama merupakan organisme yang dianggap merugikan dan memang sangat merugikan. Dan hama sangatlah tidak diinginkan dalam kegiatan ataupun kehidupan sehari-hari. Organisme ini merupakan perusak tanaman yang dapat merusak tanaman dan menghambat pertumbuhan tanaman. Ciri-ciri hama sendiri cenderung dapat dilihat dengan mata telanjang. Dan yang akan saya bahas kali ini adalah tentang hama yang menyerang Jamur, khususnya Jamur Tiram. Hama yg paling sering mengganggu pada pembudidayaan Jamur Tiram & Jamur Kuping adalah ulat. Secara alami ulat memang dapat tumbuh pada jamur tiram terutama saat kondisi udara dingin kelembaban tinggi. Hama ulat banyak menyerang pada saat musim hujan. Dan saat musim kemarau jarang terjadi serangan ulat pada jamur tiram.

CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM yg disebabkan oleh kelembapan udara:

Usahakan pada saat pembuatan kumbung terdapat jendela yang dapat dibuka & ditutup, jadi sirkulasi udara pada kumbung dapat berjalan lancar. Kelembapan yang terlalu tinggi dapat diatasi dengan memberikan sirkulasi udara yang banyak. Mengatasi hama ulat di jamur tiram penyebab dari luar dalam budidaya jamur tiram kebersihan memang sangat diutamakan. Kebersihan kumbung yang kurang dijaga akan memicu tumbuhnya hama bagi jamur. Sisa grajen kayu & bonggol-bonggol jamur yang tidak  dibersihkan akan membusuk & mengudang datangnya hewan-hewan kecil termasuk ulat.

CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM yang disebabkan kurang bersihnya kumbung :

Jagalah kebersihan kumbung dengan baik, bersihkan kumbung secara berkala,terutama dari sisa-sipa panen jamur,supaya tidak  menimbulkan tumbuhnya hama ulat.
Mengatasi Hama Ulat Pada Jamur Tiram Sisa Panen yang kurang Bersih Setelah pemanenan kita harus sedapat mungkin membersihkan sisa akar dari jamur tiram. Karena apabila kita tdk  membersihkan bonggol yang masih tertinggal pada baglog, bonggol tersebut akan membusuk & menimbulkan hama ulat.

 CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM yang timbul dari sisa bonggol :
Pastikan tidak  ada bonggol yang tertinggal saat kita melakukan pemanen. Cungkil bonggol setealh kita memanen sampai terlihat grajen kayunya.

MENGATASI HAMA ULAT PADA BAGLOG

Penyebab dari baglog ini biasa terjadi pada saat pembibitan. Kemungkinan kurang sterilnya saat pembibitan menyebabkan bibit ulat terbawa sampai ke dalam baglog. Kemudian proses pengovenan baglog mungkin kurang sehingga tidak  mampu membunuh bibit ulat yang ada pada baglog. Bersihkan dengan sebersihnya baglog dengan melakukan pencungkilan hingga terlihat serbuk gergajinya. Penanganan Menggunakan Insektisida

        Apabila semua jenis penanganan itu masih belum dapat mengatasi hama ulat, Ini karena ulat tersebut sudah meninggalkan telur dalam baglog sehingga pembersihan lingkungan tidak  mampu mengatasi & membunuhnya, Kondisi ini apabila dibiarkan terus, maka jamur tiram yang dipanen akan terus menerus mengandung ulat. Cara penanganan khusus ini sebenarnya tidak direkomendasikan karena jamur termasuk tanaman organik, tetapi apabila sangat terpaksa dapat dilakukan.

Caranya adalah : Cungkil semua jamur tiram yang ada dalam kumbung sampai tidak  menyisakan, walaupun yg kecil sekalipun. Gunakan insektisida sesuai dengan kadar atau takaran yang tertera dalam produk. Selama proses penyemprotan insektisida, kumbung tidak  boleh dilakukan penyiraman air seperti biasanya. Proses penyiraman air dilakukan setelah 3 hari dari proses penyemprotan insektisida.

Cukup sekian postingan tentang CARA MENGATASI HAMA PADA JAMUR TIRAM.

Smoga bermanfaat :)

PERAWATAN BAGLOG JAMUR TIRAM

Perawatan Baglog Jamur Tiram


Jangan samakan Jamur Tiram dengan jamur-jamur yang lain yang bisa tumbuh dimana saja, kapan saja dan tahan hama. Jamur yang satu ini bisa dibilang manja.... hahaaa kaya anak mama saja. Ini disebabkan karena jamur tiram memerlukan perawatan-perawatan yang harus dilakukan dan sangat diperlukan ketelitian dalam hal ini. Mulai dari baglog, kebersihan kumbung, cara panen, penyiraman, dan lain lain. Walaupun tidak harus dirawat setiap waktu, tapi jamur tiram tetap harus diperhatikan dalam perawatannya. Dan kali ini, saya akan share tentang Perawatan Baglog Jamur Tiram. Saya yakin ini sangat bermanfaat untuk para pembudidaya jamur tiram putih.  Simak yach......... J J

CARA MERAWAT BAGLOG MENJELANG PANEN PERTAMA
Setelah anda siap dengan persediaan baglog baik dari pembuatan anda sendiri, maupun dengan membelinya dari orang lain maka langkah-langkah yang harus anda lakukan adalah :

1. Penataan baglog pada rak dalam ruangan spawning
Tata dengan baik baglog diatas rak-rak yang sudah anda sediakan.
2. Penyiraman atau pengkabutan baglog sebelum membuka tutup
Baglog yang belum dibuka penutupnya siram atau kabut permukaan baglog dengan menggunakan selang atau sprayer pompa manual selama 2 hari berturut-turut,dengan minimal 3 kali sehari,tetapi jika suhu terlalu panas maka dapat dilakukan sampai 4 kali sehari.
3. Pembukaan cincin dan kertas penutup baglog
Setelah 2 hari, baglog yang sudah disiram dibuka cincin dan kertas penutup baglog, setelah keduanya terlepas lalu gulungkan plastik ujung baglog agar permukaan media tanam terbuka lebar, sehingga jamur dapat tumbuh dengan bebas.
4. Penyiraman atau pengkabutan baglog setelah pembukaan tutup
Penyiraman atau pengkabutan pada baglog yang sudah dibuka tutupnya tidak berbeda pada penyiraman atau pengkabutan sebelum tutup baglog dibuka. Setelah usia baglog beberapa hari terhitung setelah pembukaan tutup baglog, maka bibit jamur dalam baglog akan mulai tumbuh dan membentuk daun/tiram jamur. Dan setelah 24 jam jamur akan membesar maksimal, artinya jamur siap dipanen.

CARA MERAWAT BAGLOG MENJELANG PANEN KEDUA
Setelah panen pertama maka langkah-langkah yang harus anda lakukan adalah :
1. Menutup baglog dan membalikan posisi
Setelah panen pertama selesai maka lipat kembali plastik baglog sehingga permukaan baglog tertutup kembali, kemudian rubah posisi baglog 180°, dengan posisi kepala baglog berada dibawah, selama 3 sampai 4 hari, selama proses ini baglog cukup disiram 1 kali dalam sehari.
2. Perubahan kembali posisi baglog
Setelah 3 sampai 4 hari dalam proses pembalikan baglog, lalu baglog kembalikan keposisi awa,l lalu kemudian lipat kembali plastik dikepala baglog sehingga kepala baglog terbuka kembali, dan lakukan penyiraman atau pengkabutan 3 sampai 4 kali sehari. 

CARA MERAWAT BAGLOG MENJELANG PANEN KETIGA
Setelah panen kedua maka langkah-langkah yang harus anda lakukan adalah :
1. Buka lipatan plastik pada kepala baglog, kemudian potong ujung plastik pas diujung permukaan media tanam.
2. Kemudian lakukan penyiraman 3 sampai 4 kali sehari
Stelah selama 6 sampai 7 hari kecambah jamur kembali tumbuh, dan siap panen setelah 24 jam terhitung dari mulai kecambah tumbuh.

CARA PERAWATAN MENJELANG PANEN KEEMPAT

Setelah proses panen ketiga selesai langkah yang harus anda lakukan adalah:
1. Lakukan pengirisan dengan pisau cutter pada permukaan kepala baglog, setebal kurang lebih 3 sampai 5 mm
2. Setelah itu lakukan kembali penyiraman 3 sampai 4 kali sehari

Semoga bermanfaat bagi semuanya, tentang perawatan baglog jamur tiram, supaya hasil bisa mencapai maksimal, terima kasih!!!

BERTANI JAMUR TIRAM SANGAT MENYENANGKAN

BERTANI JAMUR TIRAM SANGAT MENYENANGKAN

Jamur tiram merupakan salah satu tanaman yang sangat unik. Bukan hanya dari manfaat dan khasiatnya, namun yang sangat menarik dari jamur tiram ini adalah proses pertumbuhannya. Proses pertumbuhan jamur tiram tidaklah lama. Mulai dari primordial hingga tumbuh menjadi jamur tiram hanya membutuhkan waktu 3-5 hari. Waktu yang sangat singkat untuk primordial tumbuh dan berkembang membesar sehingga terlihat bagian-bagian tubuh buah seperti tudung dan tangkai yang terletak tidak di tengah tudung. Fase tumbuh berikutnya adalah pendewasaan di mana jamur akan menghasilkan spora, spora luruh, diikuti tudung jamur layu. Saya sangat menyukai fase-fase itu, karena itu saya sangat tertarik dengan jamur selain menjadi bisnis yang menjanjikan. Fase-fase itu menjadi hiburan tersendiri untuk saya. Karena setiap waktu saya melihat atau mengecek jamur saya di kumbung (pagi,siang,sore) pasti ada perubahan yang sangat pesat.
Misal saya mengecek pada pagi hari masih berupa primordial, pada siang harinya pasti sudah tampak batang atau tangkai jamurnya, dan malamnya sudah tampak tudung jamur tiramnya. Itu menjadi salah satu daya tarik jamur tiram. Dari pertumbuhan yang singkat itu, maka proses panen juga menjadi cepat. Sehingga permintaan jamur di pasaran dapat terpenuhi setiap harinya. Namun ketelitian dan kebersihan sangatlah diperlukan dalam hal ini, karena jamur tiram sangat rentan terhadap hama. Kecintaan saya terhadap jamur tiram memberikan semangat untuk selalu teliti dan selalu memperhatikan kebersihan dari jamur tiram dan juga kumbung jamur tiram itu sendiri. Karena kecintaan itulah saya memilih untuk budidaya jamur tiram. Dan  bisnis ini sangat menjanjikan. 
                 Masih banyak lagi hal-hal ataupun keunikan dari jamur tiram, jika sudah seperti itu tidak ada kata lelah ketika kita melihat dan tau jamur itu tumbuh dan kembang dengan baik, itu merupakan kebahagiaan tersendiri, dan banyak sekali pengalaman yang saya peroleh dari budidaya jamur tiram ini.


Share pengalaman kalian disini agar kita bisa saling bertukar pengalaman dan pengetahuan tentang jamur tiram, salam berbagi!!!

PENGENDALIAN HAMA & PENYAKIT PADA JAMUR TIRAM

PENGENDALIAN HAMA DAN PENYAKIT JAMUR TIRAM :

A. HAMA

    Ada banyak sekali jenis-jenis hama yang sering menyerang pada Jamur Tiram. Dan jika hama tersebut sudah menyerang pada Jamur Tiram, bisa mengakibatkan kerugian bagi petani Jamur Tiram. Datangnya hama bisa dikarenakan aroma dari Jamur Tiram yang khas sehingga dapat mengundang berbagai macam hama pengganggu. Serangga atau hama pengganggu dapat menghambat pertumbuhan jamur tiram, bahkan mengganggu pertumbuhan miselium dan substratnya. Berikut ini ada beberapa hama yang sering menggangu pertumbuhan jamur :
Gambar : Lalat

   Lalat menjadi hama penggangu karena dapat meletakkan telur didalam media.Jika telur menetas, larva akan merusak miselium dan jamur tiram dewasa.Selain bertelur lalat juga membawa Tungau yang merupakan hama bagi jamur.Macam species lalat yang biasa ditemukan pada budidaya jamur sebagai berikut :
Sciarid ( Lycoriella solani dan Lycoriella auripila )

Larva Sciarid

Phorids ( Megaselia haserata dan Megaselia nigra )

Cecids ( Heteropeza pygmaea,Mycophila speyei dan Myciphila barnesi )

Larva Cecids


Tungau ( Tyrophagus putrescentiae dan Linopodes antennaepes )


Kumbang ( Cyllodes bifacies )


Cara mengatasi :

· Segera panen semua jamur hingga tak tersisa, Baglog dibersihkan dari sisa akar yang tersisa
·   Semprotkan Insektisida organik
· Bila belum berhasil semprotkan insektisida kimia berbahan aktif dichloros misalnya : Lannate atau Lebacyd.
Semprot kumbung sesuai dosis anjuran atau lebih rendah untuk menyeprot hama. Selama penyemprotan, kumbung tidak boleh disemprot air. Bila jamur tiram  baru tumbuh, segera buang karena berpotensi mengandung racun.Setelah tumbuh berikutnya biarkan tumbuh. Kondisi lingkungan harus diperbaiki  terutama sirkulasi udara, hindari udara yang terlalu lembab

B. PENYAKIT

    Penyakit yang menyerang budidaya jamur tiram pada umunya disebabkan oleh bakteri dan jenis jamur lain. Serangan yang terjadi tidak hanya terhadap substrat atau baglog tanam, tetapi terhadap jamur yang ditanam. Serangan bakteri pada tumbuhan jamur tiram menyebabkan jamur tiram rusak, membusuk, berlendir, sehingga tidak bernilai jual.

Jenis - jenis jamur parasit :

· Chaetemium spp : Tumbuh noda hijau, efek dari serangan tersebut adalah akar jamur menjadi lemah sihingga mudah rontok. Pengendalianya adalah Sterilisasi sempurna,mengurangi tingkat kepadatan dan kelembapan ( kandungan air ) media tumbuh

· Coprinus spp : Timbul warna biru pada tudung jamur tiram , efek dari serangan ini menghambat pertumbuhan miselium dan merusak miselium. Pengendaliannya adalah mempercepat waktu panen, mengurangi kandungan amonium ( pupuk ) dalam media tumbuh, sterilisasi dengan baik

·  Neurospora spp : Timbul tepung orange pada permukaan kapas atau penyumbat baglog atau substrat,efek dari serangan ini menghambat pertumbuhan miselium dan tumbuh buah. Pengendalianya adala sterilisasi media tumbuh dengan baik, memperbaiki alat sterilisasi yang bocor, menutup sumbatan pada media tanam dengan plastik saat sterilisasi

· Mucor spp : Timbul noda hitam pada permukaan media tumbuh substrat atau baglog. Pengendalianya adalah menurunkan suhu ruangan atau kumbung dengan membuka dan mengatur ventilasi ( sirkulasi udara )

·  Penicilium spp : Tumbuh miselium berwarna coklat tua ( merah tua ). Pengendaliannya adalah menjaga kebersihan tempat atau ruangan inkubasi, membuang media substrat atau baglog yang terkontaminasi


RESEP MASAKAN SATE JAMUR TIRAM

Bahan Sate Jamur Tiram :
  • 500 gr jamur tiram / kancing (bisa memakai jenis jamur lainnya)
  • 3 siung bawang putih
  • 2 buah bawang bombay ukuran sedang
  • 4 sdm kecap manis
  • 2 sdm saus tiram
  • 2 sendok makan kecap inggris
  • 1 sendok makan minyak wijen
  • 3 sendok makan minyak
  • Merica dan garam secukupnya
  • Mentega secukupnya
  • Air
  • Tusuk sate
  • Jeruk nipis


Cara Membuat Sate Jamur Tiram :
  • Potongpotong jamur sesuai ukuran untuk sate , sisihkan.
  • Potong bawang bombay seukuran dadu.
  • Panaskan minyak, tumis bawang putih, saus tiram, kecap manis, kecap inggris dan minyak wijen, tambahkan 100 cc air, masukkan jamur, tambahkan garam dan merica secukupnya. Masak selama 35 menit, angkat dan biarkan bumbu meresap selama 30 menit.
  • Tusukkan jamur pada tusuk sate bergantian dengan bawang bombay.
  • Panggang sate jamur dengan bakaran sate menggunakan arang atau bisa menggunakan panggangan kompor.
  • Selama pemanggangan olesi sate dengan mentega.
  • Panggang hingga matang, angkat, sajikan sate jamur di piring saji dengan sisa bumbu tumisan dan beri sedikit perasan jeruk nipis di atas.
  • Hidangkan bersama nasi putih hangat dan sambal cabe rawit.


Bagaimana tidak Terlalu sulit bukan untuk memperaktekan Resep Masakan Sate Jamur Tiram ini, setelah anda membaca artikel ini dengan seksama sudah barang tentu anda bisa membuatnya dengan mengikuti Instruksi yang telah kami berikan di Blog Menu Makan Malam ini, Saya Rasa Sekaranglah waktu yang paling tepat untuk anda berhenti Membaca artikel Resep Masakan Sate Jamur Tiram ini, karena sekaranglah waktu yang tepat pula untuk anda mempraktekan artikel ini dengan hasil yang maksimal,
Nah Jika menurut anda artikel Resep Masakan Sate Jamur Tiram ini bermanfaat maka jangan sungkan untuk membagikan artikel ini kepada teman-teman anda melalui media sosial seperti Facebook, Twitter dan Google Plus, agar nantinya Artikel Resep Masakan Sate Jamur Tiram ini semakin bermanfaat untuk sesama, terima kasih & salam berbagi!!!

MIE JAMUR TIRAM

Bahan-bahan :
  1. Minyak Goreng
  2. Bawang merah 1 butir besar
  3. jamur Tiram 0,5 ons
  4. Daun sup/ sledri 1 tangkai
  5. 1 buah tomat ukuran sedang
  6. Garam dan sasa secukupnya
  7. Mie Instan 1 bungkus
  8. Cabe rawit secukupnya

Cara memasak :
  1. Cuci jamur tiram dan di iris-iris
  2. Daun sup dan bawang merah di iris-iris
  3. Goreng/tumis irisan daun sup, bawang merah, tomat dan jamur
  4. Setelah matang diberi air secukupnya
  5. tunggu air mendidih masukkan mie instant dan bumbunya
  6. tunggu hingga matang dan iriskan cabe rawit
  7. Mie jamur siap dihidangkan


PEPES JAMUR TIRAM

Bahan – Bahan :
  1. 1/2 Kg jamur tiram
  2. 2-3 Buah telur ayam
  3. 2 Ikat daun kemangi
  4. 15 Gram bawang putih, dan
  5. Garam dan marica secukupnya

Cara Memasak :
  1. Bawang putih, merica, dan garam di tumbuk halus.
  2.  Jamur tiram di cuci, diiris tipis-tipis, kemudian dicampur kemangi, dan 3buah telur hingga rata.
  3. Adonan dibungkus daun pisang.
  4. Kemudian di kukus sampai matang.
  5. Diangkat diatas api arang sampai daun pisang berwarna kegosongan, atau menimbulkan bau sedap.

 Pepes jamur tiram siap dihidangkan!!!

Masakan Dadar Jamur Tiram

Bahan-bahan :
  1. Jamur Tiram Segar 1 ons
  2. Bawang Putih 1 siung
  3. bawang Merah 3 butir ukuran besar
  4. Cabe Merah 4buah
  5. Daun Sup/ Sledri 2 tangkai
  6. Garam dan sasa secukupnya
  7. Telur 3 butir
  8. Minyak goreng 

Cara memasak : 

  1. Cuci Jamur Tiram dan di iris seukuran empu jari
  2. Cabe Merah, Bawang putih dan garam digiling halus bersamaan
  3. Daun sup dan bawang merah di giling halus
  4. Semua bahan dikocok/ diaduk dengan telur
  5. Setelah kembang adonan masukkan jamur tiram
  6. Bahan Langsung digoreng/didadar

Selamat mencoba!!!

Saturday, 19 November 2016

Cara Memanen Jamur Tiram


   Dalam Proses Panen Jamur Tiram ada beberapa hal yang harus diperhatikan diantaranya adalah alat yang digunakan serta cara memanen. Berikut ini hal-hal yang harus diperhatikan dalam proses panen Jamur Tiram :

Dalam memanen jamur tiram diperlukan alat-alat sebagai berikut:

  • Pisau cutter atau pisau lainnya yang tajam
  • Keranjang untuk tempat mengumpulkan hasil panen keranjang apapun dapat dipakai asalakan dapat menampung hasil panen
  • Timbangan sangat diperlukan dalam hal ini berguna untuk menghitung jumlah hasil panen sebelum jamur tiram dikemas
  • Palstik PP untuk mengemas hasil panen yang akan dipasarkan dengan ukuran bebas, sesuai dengan keinginan petani
Cara Memanen

  Dalam budidaya jamur tiram ada perbedaan yang sangat signifikan didalam pertumbuhannya tidak seperti pada budidaya tanaman lain pada umumnya, usia jamur tiram  boleh dikatakan sangat singkat jika dibandingkan dengan dengan jamur yang lain dan juga tanaman lain pada umumnya,sehingga sangat berpengaruh terhadap aktivitas pemanenan, ketika pinhead atau bakal jamur mulai keluar muncul hanya memerlukan 5 sampai dengan 7 hari saja, dan pada waktu tersebut jamur sudah tumbuh maksimal dan harus segera dipanen, apabila telat 4 sampai 8 jam saja maka warna jamur akan berubah menjadi agak berwarna kuning, tidak putih bersih lagi, dan hal ini menunjukan kualitas jamur yang buruk dan tentu ini sangat berpengaruh terhadap harga jual jamur tiram tersebut.

Langkah-langkah cara memanen jamur tiram: 

  • Sayat jamur di pangkal batangnya sehingga terbawa dengan akarnya
  • Lalu bersihkan kotoran berupa bahan mediatanam jamur yang biasanya menempel pada akar jamur
  • Dalam membersihkan jamur tersebut hindari diareal kumbung atau tempat budidaya,karena jika terjadi  pembuskan pada sisa2 jamur ini bisa menyebabkan timbulnya hama ulat, dan tentu dapat menghambat tumbuh jamur tiram generasi berikutnya
  • Lalu setelah jamur selesai dari semua proses termasuk pembersihan tadi, maka jamur siap untuk dikemas dan dipasarkan
  • Dalam mengemas jamur tiram juga harus hati-hati, susunlah jamur tiram dengan rapi,pastikan tidak ada daun jamur yang melipat, dan dalam mengikat plastik kemasan juga jangan terlalu menggelembung karena beberapa jam setelah dikemas jamur akan mengeluarkan jat serupa gas yang akan memenuhi palastik kemas sehingga mengencang, jadi beri ruang saat mengikat plastik kemas tersebut.
Good job 

Friday, 18 November 2016

KUMBUNG/RAK JAMUR TIRAM

   Dalam Budidaya Jamur diperlukan tempat untuk penyimpanan Media Tanam Jamur/Baglog berupa Rak, dalam pembuatan rak ada 2 macam metode, ada yang permanen dan semi permaen. Penyusunan Baglog bisa berdiri dan berbaring ( Vertikal dan Horisontal).




1. Baglog diberdirikan (Vertikal) :

   Baglog diletakkan di atas rak dengan posisi berdiri. Penataan baglog jamur tiram seperti ini biasanya lebih memakan tempat, meskipun panen yang dihasilkan tidak jauh beda dengan penataan baglog direbahkan. Selain itu, penataan baglog jamur tiram dengan diberdirikan juga memerlukan rak yang lebih tinggi dengan jarak antar barisan yang lebih lebar. Tujuannya untuk menyesuaikan dengan besar jamur tiram yang tumbuh. 

   Penataan baglog jamur tiram diberdirikan sangat cocok dilakukan jika di daerah yang dingin. Namun kurang cocok jika daerahnya panas karena penataan baglog berdiri mengakibatkan penguapan yang tinggi. Ukuran rak menyesuaikan ukuran kumbung, ukuran di atas saya asumsikan ukuran kumbung 3 m x 7 m sehingga dalam satu kumbung ada 3 rak.

2. Baglog direbahkan (Horisontal) :

   Baglog disusun di atas rak dengan cara ditidurkan, tetapi di setiap barisannya, diletakkan saling berlawanan. Tujuannya untuk mencegah terhambatnya pertumbuhan tubuh buah jamur.

   Misal, pada barisan pertama, tutup baglog jamur tiram menghadap ke bagian jalan di sebelah kiri rak, sedangkan barisan kedua menghadap ke bagian sebelah kanan rak. Begitu pula penataan pada barisan selanjutnya.

   Penataan baglog direbahkan bisa dilakukan di daerah panas maupun dingin. Penataan seperti tidak memakan tempat juga tidak banyak memakan biaya dalam pembuatan rak.

TERIMA KASIH!!!

Translate

Populer